Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Huawei dan Tencent Bergabung di Komite Blockchain Baru China

Raksasa teknologi, Huawei, adalah salah satu dari sejumlah perusahaan besar yang bergabung dengan komite blockchain nasional baru China saat negara itu berusaha memandu sektor yang baru muncul.

Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi (MIIT) China menerbitkan daftar pada hari Minggu dari 71 perusahaan dan entitas publik yang telah bergabung dengan komite, yang diberi judul yang menarik, "National Blockchain dan Komite Teknis Standardisasi Teknologi Akuntansi Terdistribusi." Kelompok ini dibentuk untuk membahas dan menetapkan standar industri untuk teknologi buku besar yang didistribusikan.

Tidak mengherankan, panitia tertimbang terhadap sektor teknologi yang berkembang di negara itu. Huawei, Baidu, Tencent dan raksasa e-commerce JD.com semuanya telah mengirim delegasi, seperti halnya beberapa universitas teknis di negara itu dan lembaga penegakan terkait.

Huawei dan Tencent Bergabung di Komite Blockchain Baru China

Berbagai lengan Bank Rakyat China (PBOC) yang terlibat dalam penelitian teknologi  dan inisiatif yuan digital juga diwakili.

Sektor-sektor lain juga terwakili, termasuk konglomerat asuransi dan perbankan Ping An dan Qianhai Wezhong Bank, serta produsen komponen mobil Wan Xiang.

Mengundang berbagai industri ke dalam komite mungkin merupakan anggukan pada pidato yang dibuat Perdana Menteri Xi Jinping pada bulan Oktober di mana ia mengatakan Cina harus mengambil peluang dan mendorong inovasi teknologi di semua sektor menggunakan teknologi blockchain.

Mungkin saja standar yang disepakati oleh komite blockchain dapat memengaruhi regulator dan badan industri dari negara lain.

MIIT telah mencoba menegaskan kepemimpinan China dalam hal aset digital. Kembali pada tahun 2018, kelompok riset yang berafiliasi mulai memproduksi penilaian cryptocurrency yang tersedia untuk umum berdasarkan pada kemampuan teknologi dan kasus penggunaannya.


Huawei telah lama menjadi bullish di kancah blockchain China. Segera setelah Facebook mengungkapkan libra musim panas lalu, CEO pabrikan ponsel, Ren Zhengfei, mengatakan China harus mengembangkan aset digitalnya sendiri untuk menyaingi itu. Pada tahun 2018, perusahaan ini merilis salah satu aplikasi dompet crypto yang kompatibel dengan smartphone pertama dan juga platform blockchain as a service (BaaS) yang memungkinkan pengguna untuk menulis kontrak pintar mereka sendiri.

Hanya segelintir anggota komite blockchain yang bisa disebut sebagai startup blockchain murni. Salah satunya, Conflux, adalah startup yang mengembangkan solusi penskalaan, yang menerima dukungan keuangan dari pemerintah Shanghai pada bulan Desember.


Source: coindesk.com

Post a Comment for "Huawei dan Tencent Bergabung di Komite Blockchain Baru China"